Memaafkan Diri Sendiri untuk Kesuksesan Trading

Pada kesempatan ini, Mediabisnis.co.id akan mengulas tentang , dengan judul artikel Memaafkan Diri Sendiri untuk Kesuksesan Trading.

Artikel Terkait Motivasi Sukses Lainnya
Sebagai trader atau investor, kita pasti pernah melakukan kesalahan. Tidak ada seseorang yang selalu benar dalam memilih saham. Bahkan seorang profesional di dalam industri keuangan pun melakukan kesalahan. Bahkan seorang Warren Buffett juga melakukan kesalahan dalam investasi.

Apa yang harus kita lakukan bila kita melakukan kesalahan dalam investasi atau trading? Jawabannya adalah: Memaafkan diri sendiri. Hanya memaafkan diri sendiri bisa jadi jauh lebih sulit daripada memaafkan orang lain. Simak artikel ini selengkapnya.
Kesuksesan Trading

DAMPAK KESALAHAN DALAM TRADING ATAU INVESTASI

Saya jamin kita pasti sering melakukan kesalahan dalam investasi atau trading. Misalnya salah membeli saham, serakah sehingga kejeblos di harga tinggi, terlalu takut untuk masuk sehingga peluang hilang atau lupa cut loss. Semua kesalahan tersebut akan memberi dampak pada keuangan kita, modal menyusut, menjadi nyangkut dan portofolio memerah karena merugi.

Sebenarnya tidak hanya secara keuangan, dampaknya bisa lebih fatal lagi. Yaitu menyerang psikologis kita. Yang paling sering terjadi ada dua kondisi psikologis yang bisa menimpa trader yang baru melakukan kesalahan.

Yang pertama, tidak terima pada kesalahan tersebut dan menimpakan kesalahan pada market. Karena market begini, saya jadi rugi. Atau marketnya sedang susah, sehingga selalu rugi. Market tidak adil, dan sebagainya. Efeknya adalah tidak terima, penyangkalan, dendam pada pasar. Hal ini bisa berbahaya, karena biasanya kita terbakar amarah dan mencoba masuk kembali ke pasar dengan lebih agresif. Karena tidak berhati-hati, biasanya yang terjadi adalah rugi lebih besar lagi.

Kondisi kedua yang terjadi adalah investor atau trader menyalahkan diri sendiri secara berlebihan . Ia merasa bodoh, karena melakukan kesalahan tersebut. Efeknya ia mengalami penyesalan, terpuruk, dan kepercayaan dirinya runtuh. Akibatnya kemungkinan ia tidak berani lagi mengambil keputusan. Selalu ragu-ragu dalam bertindak.

MEMAAFKAN DIRI SENDIRI UNTUK MAJU KE DEPAN

Kedua kondisi di atas sama buruknya. Yang harus kita lakukan adalah memaafkan diri sendiri, karena Anda tidak bisa menyalahkan pasar. Satu hal yang harus Anda lakukan pertama kali adalah menerima diri sendiri apa adanya. Kita semua manuasia, punya emosi, punya ketakutan, punya keserakahan. Bagian terberat adalah menerima bahwa Anda memiliki seperti marah, takut, serakah, dendam, dan kerentanan.

Setelah menerima bahwa kita adalah manusia yang rapuh, selanjutnya kita perlu memaafkan diri sendiri bila melakukan kesalahan-kesalahan tersebut. Jika kita tidak memaafkan diri sendiri, Anda membawa rasa bersalah yang telah terjadi di masa lalu. Beban negatif ini terus terbawa dan meresap ke alam bawah sadar. Hidup dalam keadaan tidak mampu memaafkan membutuhkan banyak energi. Anda terus-menerus dikunyah oleh kerentanan. Mengampuni diri sendiri adalah tindakan penting bergerak maju dan melepaskan diri dari masa lalu.

Memaafkan diri sendiri tidak berarti bahwa Anda mengabaikan kesalahan atau berhenti berusaha untuk memperbaikinya.Beberapa investor atau trader enggan untuk memaafkan diri mereka sendiri karena mereka takut mereka akan terus mengulangi kesalahan. Padahal yang terjadi adalah sebaliknya. Dengan memarahi dan meremehkan diri sendiri, Anda lebih cenderung untuk mengulangi kesalahan.

Tidak ada yang sempurna, setiap orang membuat kesalahan. Yang paling penting adalah bahwa Anda belajar dari kesalahan-kesalahan tersebut. Tidak ada investor atau trader yang sempurna di luar sana. Bahkan investor atau trader profesional mengalamai kerugian dari dari waktu ke waktu.Jangan buang waktu Anda dengan tidak memaafkan diri sendiri. Semakin cepat melakukannya, Anda akan semakin cepat berkembang sebagai investor atau trader yang lebih baik lagi.

Penelusuran terkait Motivasi Sukses

Kisah Sukses, Kutipan Motivasi, Kata Bijak Sukses, Motivasi Sukses

Berlangganan artikel
Daftarkan e-mail Anda dibawah ini
Selanjutnya cek e-mail untuk verifikasi.
Kategori Terpopuler
Lebih baru Lebih lama